SEKILAS INFO
  • 6 tahun yang lalu - Musholla Nurul Huda Simbang Wetan sebuah Tempat Ibadah / Musholla yang terletak di Jalan Raya Simbang Wetan Kecamatan Buaran Kabupaten Pekalongan
  • 6 tahun yang lalu - Musholla Nurul Huda Simbang Wetan  Kecamatan Buaran Kabupaten Pekalongan
  • 6 tahun yang lalu - Pembangunan tema WP Masjid sudah dimulai, Bismillah… semoga diberikan kelancaran
WAKTU :

WAKTU SHALAT, Kamis, 25 07 2024 Juli 2024 >

Air suci mensucikan dan tidak dimakruhkan ( Yaitu air mutlak). Air yang suci , bisa digunakan untuk bersuci dan tidak dimakruhkan untuk bersuci.

احدها (طاهر) فى نفسه (مطهر) لغيره (غير مكروه استعماله وهو الماء المطلق ) عن قيد لازم

Yang pertama air – itu sendiri – suci  Mensucikan yang lain serta tidak dimakruhkan penggunaannya. Air semacam ini disebut air muthlaq’an qovid lazim.

yakni air yang oleh ahli hukum & Bahasa (*3) – orang yang berkompeten menempatknn suatu kata untuk penyebutan suatu hal,  di ungkapkan tanpa menyertakan qoyid(*4)  (baca – predikat baku) yang bisa mencegahnya beralih nama lain. Kedua ahli ini menyebutnya hanya dengan ungkapan “air \ ماء begitu saja. Atau seandainya dengan menyertakan qoyid maka itu yang hanya bersifat sementara waktu (tidak baku / القيد المنفك) misalnya air sumur ,air laut yang suatu saat nanti air dari kedua tempat ini, misalnya: karena perpindahan tempat bisa terungkap hanya dengan penyebutan air begitu saja tanpa mencantumkan lagi kata “sumur” atau “laut” sebagai predikatnya. (al-bajuri 1 \ 29-30)

Berbeda dengan qoyid lazim ( baca – predikat baku ) yang ada pada suatu air maka sifatnya permanen. Penyebutnya tidak akan berubah sampai kapanpun dan di manapun (tausyeh 08) dan Qoyid Iazirn semacam ini bisa ditemukan dalam bentuk :

  1. Sesuatu yang menjadi sumber dihasilkannya air – الإضافة اللازمة – seperti air mawar, air semangka dan lain -lain.
  2. Karakter atau ciri khusus ( صفة ) seperti : مَاءً دَافِقٌ di dalam ayat  خُلِقَ مِنْ مَّاۤءٍ دَافِقٍۙ Manusia di ciptakan dari air yang memancar (air mani),(QS At Thoriq ayat 6)
  3. أل, أَلْ لِلْعَهْدِ Makrifat yang bisa mengasumsikan suatu kalimat pada makna tertentu, seperti kalimat “أَلْمَاءُ  dalam sabda Nabi  نَعَمْ إِذَا رَأَتْ اْلمَاءَ

*3. Yang mengerti tentang keberadaanya. Urgensi penilaiannya status air hanya dilakukan oleh kedua ahli ini adalah murni pertimbangan kompetensi sebab dalam perspektif keduanya air musta’mal dan yang terkena najis sudah tidak lagi dikategorikan sebagai air (Al-Bajuri :l / 29 ).
*4. Yakni ‘لازم‘ agar sesuai dengan teks syarih, walaupun sebetulnya kata” لازم ” dalam teks syarih diatas tidak perlu dicantumkan karena konotasi kata ’القيد‘ pastilah mengarah pada yang ‘لازم‘ Al – Bajuri 1/30′

Pemahaman atas penggunaan kata “ المطلق”  sebagai predikat dari air yang suci mensucikan ini dapat kita lacak melalui arti harfiah dari kata “ المطلق  “   itu sendiri yang merupakan kebalikan dari kata “ المُقَيْدُ “

المطلق artinya dibebaskan

المُقَيْد artinya dibelenggu

Dengan demikian teks : الماءالمطلق قيد لازم dapat diartikan air yang dibebaskan dari ikatan yang tetap – baca penamaan baku – yang bisa mencegahnya beralih nama lain.

Kalangan “Ashhab” lebih konkrit menegaskan, air mutlaq ialah :

  1. air yang – penyebutannya – tidak disandarkan pada sesuatu yang menjadi asal dihasilkannya air tersebut.
  2. Air yang steril dari benda lain yang bisa di hindarkan
  3. Belum dipakai untuk menghilangkan hadast atau najis.

Kebalikannya adalah air muqoyad yakni :

  1. air yang penyebutannya selalu dikaitkan dengan nama sesuatu dimana air itu dihasilkan. Seperti air mawar, air buah – buahan atau air sayuran.
  2. air yang sudah tercampuri benda lain yang bisa dihindarkan. Seperti za’faron, garam gunung atau yang lainnya
  3. air yang sudah dipakai menghilangkan hadast atau najis, sehingga disebut air musta’mal.

Predikat atau label semacam mawar, nama buah, sayuran za’faron, garam gunung dan musta’mal yang senantiasa menyertai dalam penyebutan airnya kapan saja air itu disebut, jelas menandai telah adanya nama baku pada diri air itu yang sehingga tidak mungkin lagi beralih nama lain. Berbeda dengan air Mutlaq yang tidak memiliki jenis label – label di atas. Penyebutannya hanya dengan ungkapan ” air” begitu saja (al – musta’dz ab 1/4).

Firman Allah :

وَيُنَزِّلُ عَلَيۡكُمۡ مِّنَ السَّمَآءِ مَآءً لِّيُطَهِّرَكُمۡ بِه

Allah yang menurunkan bagi kalian semua air dari langit untuk menyucikan kalian (QS Al-Anfal 11)

وَاَنۡزَلۡنَا مِنَ السَّمَآءِ مَآءً طَهُوۡرًا

Dan Aku turunknn air dari langit yang suci mensuciknn”‘(QS Al – Furqon 48)

وَاَنۡزَلۡنَا مِنَ السَّمَآءِ مَآءًۢ بِقَدَرٍ فَاَسۡكَنّٰهُ فِى الۡاَرۡضِ‌

Dan kami turunkan air dari langit sekadar (kebutuhan mereka) lalu Aku tempatkan air itu di dalam bumi’ (QS. Al – Mukminun 18)

Air – air berkualitas mensucikan yang termuat di dalam teks ayat di atas semuanya terungkap dengan kata “ماء ” begitu saja tanpa embel embel apapun.

Dan Al-Jurjani di dalam ” Al- Ta’rifatnya 195” menandaskan air mutlaq adalah air yang masih dalam asal kejadiannya, tidak terkena najis dan tidak pula tercampuri barang-barang suci yang lain secara berlebihan.

SebelumnyaAmalan Agar Selalu Mempunyai Uang di Jumat Terakhir Bulan Rajab SesudahnyaAir yang suci mensucikan tetapi makruh digunakan ( Air yang terkena terik matahari)
  • Air yang suci mensucikan tetapi makruh digunakan ( Air yang terkena terik matahari)
    فلا يضر القيد المنفك كماء البئر فى كونه مطلقا Maka tidak berpengaruh terhadap status suatu air disebut sebagai air mutlaq qoyid -qoyid yang bisa berubah-ubah(*5), seperti air sumur.    ...
  • Macam-macam Najis dan Cara Mensucikannya Macam-macam Najis dan Cara Mensucikannya
    Najis merupakan suatu benda yang kotor menurut syara’, misalnya : Bangkai, kecuali manusia, ikan dan belalang Darah Nanah Segala sesuatu yang keluar dari kubul dan Dubur Anjing dan babi Minuman...
  • Hal-hal Atau Perkara Yang Membatalkan Wudhu Hal-hal Atau Perkara Yang Membatalkan Wudhu
    Apa saja yang menyebabkan batalnya wudhu akan kami tulis dalam postingan bab thoharoh ini, setelah kita mengetahui apa saja syarat wudhu dan juga rukun wudhu kita melanjutkan hal-hal atau perkara...
  • Do'a Setelah Wudhu dilengkapi dengan Arti/ Terjemahannya Do’a Setelah Wudhu dilengkapi dengan Arti/ Terjemahannya
    Dalam mengerjakan segala sesuatu amal kebaikan kita disunnahkan untuk berdo’a, sebagaimana dicontohkan oleh baginda Nabi Muhammad ﷺ , setelah selesai wudhu kita disunnahkan membaca do’a. Setelah selesai wudhu kita disunnahkan membaca...
  • Rukun Wudhu Yang Wajib diketahui Rukun Wudhu Yang Wajib diketahui
    Wudhu hukumnya wajib untuk orang islam yang akan mengerjakan sholat, maka dari itu kita juga wajib mengerti syarat dan rukun wudhu. Sebelumnya kami telah menulis syarat sah wudhu yang jumlahnya...


TINGGALKAN KOMENTAR