SEKILAS INFO
  • 6 tahun yang lalu - Musholla Nurul Huda Simbang Wetan sebuah Tempat Ibadah / Musholla yang terletak di Jalan Raya Simbang Wetan Kecamatan Buaran Kabupaten Pekalongan
  • 6 tahun yang lalu - Musholla Nurul Huda Simbang Wetan  Kecamatan Buaran Kabupaten Pekalongan
  • 6 tahun yang lalu - Pembangunan tema WP Masjid sudah dimulai, Bismillah… semoga diberikan kelancaran
WAKTU :

WAKTU SHALAT, Sabtu, 25 05 2024 Mei 2024 >

Pertanyaan :

Seorang wanita yang sedang haid memasuki masjid, dia memakai pembalut yang tidak mengakibatkan tetesnya darah, bagaimana hukumnya ?

Jawaban :

Hukumnya boleh Jika berpegang kepada Hadits di bawah ini asal dengan pembalut yg tidak meneteskan darah,

حَتَّى أَتَيْنَا ذَا الْحُلَيْفَةِ فَوَلَدَتْ أَسْمَاءُ بِنْتُ عُمَيْسٍ مُحَمَّدَ بْنَ أَبِى بَكْرٍ فَأَرْسَلَتْ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- كَيْفَ أَصْنَعُ قَالَ: اغْتَسِلِى وَاسْتَثْفِرِى بِثَوْبٍ وَأَحْرِمِى

Ketika kami sampai di Dzulhulaifah, Asma bintu Umais melahirkan Muhammad bin Abu Bakr. Kemudian beliau menyuruh orang untuk bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, ‘Apa yang harus saya lakukan?’ jawab Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

“Mandilah dan lakukanlah istitsfar ( Pembalut) dengan kain, dan mulailah ihram.” (HR. Muslim).

Referensi :

Kitab Shahih Muslim

SebelumnyaInilah 6 Kemuliaan Umat Baginda Nabi Muhammad Sesudahnya12 Niat Duduk (Berdiam) di Masjid


TINGGALKAN KOMENTAR